Perbedaan LNB C-Band dan KU-Band beserta kelebihan dan kekurangan

 Dalam dunia siaran digital satelite, para tracking mania atau teknisi parabola mengenal 2 jenis LNB yang biasa mereka pakai untuk menangkap siarann televisi digital Yaitu, LNB C-Band dan KU-Band. Setiap orang yang baru mencoba siaran TV satelit pasti bingung dengan perbedaan C Band dan Ku Band. Apa kelebihan dan kekurangan dari kedua jenis LNB? oleh karna itu pada artikel ini akan kita bahas tentang LNB.



Apa itu LNB?

LNB  merupakan singkatan dari Low Noise Block, yaitu adalah alat yang berfungsi untuk menerima dan memperkuat sinyal satelit mikro/ lemah sehingga menjadi lebih kuat, menyaring noise dan menkonversi sinyal ke frekuensi yang lebih rendah.

Dengan menggunakan LNB, sinyal pantulan dari parabola dikumpulkan menjadi satu titik fokus dan kemudian akan diteruskan kabel koaksial lalu receiver. Untuk lebih jelasnya silahkan lihat gambar di bawah ini (fokus ke tanda panah untuk mengikuti alur).


Titik Fokus LNB

Untuk bisa mendapatkan sebuah sinyal dari satelit, kita harus mengatur arah sudut dan kemiringan parabola kita terhadap satelit yang akan kita tracking. lalu apa perbedaan LNB C-Band & LNB KU-Band ?


Perbedaan LNB C-Band & KU-Band

Meski sama-sama punya fungsi sebagai alat untuk menerima sinyal, namun kedua jenis LNB ini memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing. Lantas mana yang lebih baik? Untuk lebih jelasnya mengenai perbedaan LNB C-BAND dan KU-Band, Anda bisa simak ulasannya berikut :

LNB C-BAND

Sejak dulu, LNB C-Band paling umum digunakan karena dipercaya lebih stabil dan tahan terhadap segala cuaca. LNB ini memiliki frekuensi yang kecil, supaya bisa maksimal harus menggunakan antena minimal ukuran 6 feet (solid) 6 feet (jaring) hingga 9 feet (jaring).

Kekurangannya, LNB C-Band membutuhkan ukuran antena parabola lebih besar dan memakan tempat. Apabila menggunakan dish dengan ukuran 100cm disarankan pakai Conical Scalar Ring (CSR) atau biasa disebut Corong. Biaya instalasi menjadi lebih mahal, tidak tahan kebisingan dan butuh tempat yang luas karena ukuran dish yang besar. 

Akan tetapi karena C-Band dipercaya lebih kuat dan stabil meskipun hujan deras. Fakta inilah yang membuatnya lebih unggul dibandingkan Ku-Band di Indonesia yang terkenal dengan curah hujan tinggi. Selain itu kita dapat memasang banyak LNB untuk satu dish sehingga bisa tracking banyak satelit FTA sekaligus.

LNB KU-BAND

Secara umum jenis LNB KU-Band menggunakan dish parabola mini ukuran 45cm, 60cm, 80cm yang beroperasi pada frekuensi 10,7 - 12,75 Ghz. Selain harga lebih terjangkau, pemasangannya lebih mudah dan tidak memakan tempat.

Kekurangannya, untuk kekurangan dari LNB KU-Band atau Universal ini tidak tahan cuaca. Ketika mendung tebal atau turun hujan sinyal loncat-loncat seperti kodok dan gambar hilang. Inilah yang membuat LNB C-Band lebih unggul dibanding LNB Ku-Band. Seperti yang kita tahu di Indonesia sangat populer dengan curah hujan tinggi.

Dari dulu Ku-Band terkenal sangat rentan terhadap dengan curah hujan tinggi, sinyal akan hilang saat mendung dan hujan deras. Namun sekarang berkat kemajuan teknologi, masalah ini bisa diminimalisir walau belum sebagus C-Band.

Kebanyakan PayTV seperti K-Vision, OrangeTV, Transvision dll menggunakan Ku-Band. Biaya frekuensi Ku-Band lebih mahal, jadi tidak heran kalau lebih sering digunakan untuk PayTV. Ada sih yang tidak perlu berlangganan tetapi sering diiming-imingi channel premium asal pakai receiver khusus seperti Garmedia dan Ninmedia.